Artikel

Geosintetik, Teknologi Baru untuk Konstruksi dan Pemeliharaan Jalan

Geosintetik adalah salah satu material proyek yang saat ini banyak digunakan dalam berbagai proyek konstruksi. Umumnya, material ini digunakan untuk perkuatan dan perlidungan suatu konstruksi agar lebih kokoh. Namun apa sebenarnya geosintetik ini dan juga apa saja jenisnya? ulasan kami kali ini akan membahas tuntas mengenai hal tersebut untuk anda.

Selama 25 tahun terakhir, sejumlah teknologi inovatif telah dikembangkan untuk mengatasi masalah terkait tanah dalam konstruksi. Mereka dirancang agar lebih praktis daripada mengganti tanah yang tidak cocok atau melewati fondasi yang dalam. Tentu saja, pembangunan dan pemeliharaan jalan terus sangat bergantung pada peralatan seperti motor grader, tetapi teknologi baru terus berkembang, membuat pembangunan dan pemeliharaan jalan menjadi lebih mudah, lebih cepat, dan lebih murah dengan teknologi geosintetik.

Apa itu Geosintetik?

Geosintetik adalah bahan sintetis yang digunakan untuk menstabilkan medan. Ini termasuk geotekstil, geomembran, geonet, geokomposit, dan lapisan tanah liat geosintentik. Mereka sering digunakan dalam kombinasi dengan bahan bangunan umum.

Geotekstil, khususnya digunakan sebagai pengatur jarak untuk mencegah batu yang dihancurkan agar tidak tenggelam ke dalam tanah. Mereka telah memantapkan diri sebagai salah satu bahan modifikasi tanah yang paling serbaguna dan ekonomis, mendapatkan popularitas di geoteknik, lingkungan, hidrolik, pesisir dan teknik sipil.

Jenis Geosintetik

Geosintetik biasanya terbuat dari polipropilen atau poliester. Polypropylene ringan, kuat dan tahan lama. Geotekstil poliester, yang lebih berat darinya, juga tahan lama dan kompatibel dengan sebagian besar media tanah. Dalam dunia proyek konstruksi sendiri, material ini dikenal memiliki 6 jenis berbeda dengan fungsi yang berbeda pula. Adapun ketiga jenis tersebut adalah sebagai berikut:

Geotekstil

Geotektsil adalah salah satu dari beberapa jenis geosynthetic yang sering digunakan dalam berbagai proyek. Material geosynthetic yang satu ini sendiri memiliki 2 jenis utama yakni Woven dan Non-woven. Geotekstil non woven adalah struktur tiga dimensi kompleks dari serat yang membentuk jaring yang berantakan.

Matrial ini sangat berguna untuk drainase bawah tanah dan pengendalian erosi, serta untuk menstabilkan lereng dan jalan. Mereka juga banyak digunakan dalam konstruksi TPA, jalan dan kereta api, reklamasi lahan dan perlindungan di laut.

Seedangkan Geotekstil woven adalah material geosynthetic yang dibuat dengan mencampur dan menenun serat. Jenis geosynthetic ini sering digunakan dalam konstruksi jalan di mana mereka dapat digunakan untuk memisahkan lapisan agregat dan menstabilkan tanah di bawah jalan dan trotoar.

Geonet

Jenis geosynthetic selanjutnya adalah Geonet. Geonet ini sendiri adalah material geosynthetic yang memiliki bentuk seperti anyaman, namun memiliki renggang lebih dibandingkan dengan Geotextile Woven. Biasanya jenis geosynthetic ini digunakan sebagai lapisan drainase pranalar.

Geocell

Geocell menjadi jenis material geosynthetic yang juga dikenal dan sering digunakan dalam banyak proyek konstruksi. Geocell ini adalah jenis geosynthetic yang memiliki bentuk fleksibel dan sering digunakan sebagai perkuatan.

Hingga saat ini sendiri, material geosynthetic ini memiliki 2 jenis yang berbeda yakni Smooth dan Textured. Dalam proyek konstruksi, keduanya memiliki kegunaan atau manfaat yang berbeda.

Geomats

Geomats adalah salah satu material yang banyak digunakan dalam proyek konstruksi di area yang memiliki kelandaian tinggi (kemiringan tinggi) . Umumnya, Geomats ini terbuat dari filamen kaku dan kasar dengan permukaan yang tidak merata.

Fungsi utama dari geomats ini sendiri adalah berhubungan dengan perkuatan tanah dan juga material yang digunakan dalam suatu proyek bangunan.

Geosynthetics Clay Liner (GCL)

Jenis geosynthetic yang dikenal dengan singkatan GCL ini adalah jenis material yang diproduksi khusus sesuai dengan kebutuhan proyek konstruksi yang berhubungan dengan tanah dan bangunan.

Keberadaan GCL ini dapat dikatakan sangat penting dalam suatu proyek konstruksi, dimana ia dapat memberikan perkuatan pada pondasi bangunan yang dibangun. Selain itu, harga dari GCL ini terbilang cukup terjangkau.

Geomembrane

Jenis geosynthetic umumnya digunakan di banyak digunakan dalam proyek konstruksi yang melibatkan tanah, tepatnya untuk memisahkan material padat dan juga cair, sehingga tida mencemari tanah dasar.

Fungsi Geosintetik

Geosintetik untuk konstruksi jalan terutama digunakan untuk fungsi mekanis. Air dapat melewatinya dengan erosi partikel tanah yang minimal. Dengan demikian, mereka digunakan untuk penyaringan, penguatan tanah lunak dan meningkatkan daya dukung, serta untuk memisahkan partikel yang lebih kecil dan lebih besar untuk mengurangi erosi.

Keunggulan Geosintetik

Sebagai salah satu material proyek, geosynthetic memiliki beberapa keunggulan tersendiri dibandingkan dengan material tradisional yang sebelumya kerap digunakan. Adapun beberapa keunggulan tersebut meliputi:

  • Tidak seperti bahan organik, yang bervariasi dari situs ke situs, geotekstil relatif seragam.
  • Geosintetik umumnya lebih murah untuk dibeli, diangkut dan dipasang daripada tanah dan agregat.
  • Geosintentik mudah diakses dan membutuhkan lebih sedikit upaya untuk memasangnya
  • Geosintentik mengurangi dampak lingkungan dari penggalian dan pengangkutan material untuk digunakan dalam konstruksi jalan.
aditia novit

Recent Posts

Fungsi Geobag Sebagai Solusi Mencegah Erosi Pantai

Ada yang pernah dengar, baca atau tahu tentang Geobag? Yang sangat penting dalam hidup. Bagaimanapun…

July 7, 2021

Apa Itu Erosi Pantai dan Penyebab Erosi Pantai di Indonesia

Selain mempunyai lautan yang luas, Indonesia juga memiliki banyak pantai yang indah dan cantik. Namun…

July 7, 2021

2 Perbedaan Penting Antara Geotekstil dan Geomembrane yang Harus Anda Ketahui

Geomembran dan geotextile sering digunakan dalam konstruksi teknik sipil. Ada sejumlah perbedaan antara geotextile dan…

July 7, 2021

Pengertian Geomembrane, 4 Jenis Geomembran dan Fungsinya

Sebagian orang mungkin pernah melihat Geomembrane dalam aktivitasnya sehari-hari. Namun, karena istilah ini banyak digunakan…

July 7, 2021

Contoh Penggunaan Geotextile Dalam Proses Pembangunan

Jika Anda sudah terbiasa bekerja dalam proyek pembangunan, maka tak heran jika sudah tidak asing…

June 5, 2021

Harga Geotextile Woven dan Non Woven Terbaru

Geotextile di Indonesia sudah tidak asing lagi. Banyak sekali aplikasi dalam dunia pembangunan yang memanfaatkan…

June 1, 2021